Pages

SPONSOR

Followers

sponsor

Wednesday, May 22, 2013

KONTROVERSI! Sebuah Tempat Hiburan Malam Di China Mendirikan Patung Yang Menghina Sebuah Agama.

 

article-0-19E3500A000005DC-124_306x423Seorang pemilik bar di China medirikan patung Buddha yang sedang berpelukan…

diperingatkan oleh pemerintah setempat agar menghancurkan patung tersebut karena terlalu kontroversial.

Patung yang memiliki tinggi 4 meter tersebut dibangun di kota Lijiang China, tepatnya di sebuah Pub Yanyu yang dalam bahasa China berarti “sedang berhubungan”.

Kota Lijiang terletak di provinsi Yunnan Barat daya adalah sebuah kota tujuan wisatawan asing paling populer di Cina dan terkenal dengan kota romantis, kebanyakan pelancung yang datang kesini adalah untuk mencuba mendapatkan jodoh.

Kehadiran patung Buddha tersebut telah menjadi kontroversial kerana menyinggung sebuah aliran Agama dan menghujat dewa agama Buddha dan menghina warisan China.

  Pemilik dari bar, Mr Lin membela patung berharga tinggi tersebut, dia mengklaim itu adalah sebuah ekspresi sehat dari Agama Buddha di Tibet dan tidak harus dilihat dalam konteks lainnya.

'Nama Buddha adalah Happy Buddha berasal dari Buddhisme Tibet, "katanya. 'Sang Buddha laki-laki merupakan hukum, Buddha perempuan mewakili kecerdasan.

"Ini tidak pantas untuk melihat patung ini dengan cara duniawi dan secara pornografi."

Mr Lin menambahkan bahwa Sang Buddha adalah sesuai dengan persona umum kota dan akan membawa keberuntungan dalam cinta dan asmara.

Dia membeli patung tersebut dari produsen di India dan telah dikirimkan ke Yanyu pada bulan April tahun ini.

• Empat meter patung tinggi adalah pusat dari Yanyu pub di kota wisata dari Lijiang dan fitur Buddha perempuan duduk di pangkuan seorang Buddha laki-laki dalam posisi lotus

Pemilik dari bar, Mr Lin membela patung berharga tinggi tersebut, dia mengklaim itu adalah sebuah ekspresi sehat dari Agama Buddha di Tibet dan tidak harus dilihat dalam konteks lainnya.

• Ini telah mendapat kecaman dari pejabat lokal dan troll internet yang mengklaim itu menghujat dewa agama tersebut

Sumber

No comments:

Post a Comment

ShareThis