Pages

SPONSOR

Followers

sponsor

Monday, March 18, 2013

Gadis 15 Tahun kurung Diri dalam bilik dimalam petama krna dapat Suami Tua

0926503-gadis-remaja-p

Seorang lelaki Arab Saudi berusia 90 tahun menyaman keluarga isterinya kerana si isteri yang berusia 15 tahun mengurung diri di bilik pada malam pertama perkahwinan mereka

. Gadis remaja yang ketakutan itu mengunci pintu dari dalam sehingga suami barunya itu tidak boleh masuk pada malam pertama mereka sebagai pasangan yang berkahwin. Setelah dua hari mengurung diri, gadis itu kabur lagi ke rumah orang tuanya.

Dalam sebuah wawancara, sebagaimana dilaporkan laman berita Al Arabiya, Isnin (7/1), si pengantin lelaki yang sudah masuk kategori orang lanjut usia itu berkeras bahawa pernikahannya "legal dan benar". Ia mengatakan dirinya telah membayar mas kahwin sebanyak 65,000 riyal (atau sekitar Rp 167 juta) untuk berkahwin dengan gadis itu, yang berayahkan seorang Yaman dan beribu seorang Saudi.
Lelaki tua bangka itu menceritakan kisah malam pertama dengan si pengantin wanita. Dia berkata, gadis itu memasuki bilik tidur mendahului dia. Namun gadis itu langsung mengunci pintu dari dalam sehingga ia tidak boleh masuk. Hal itu, kata dia, membuat dirinya "curiga ada semacam konspirasi" oleh gadis dan ibunya.
Dia bersumpah untuk menuntut kedua mertuanya agar menyerahkan gadis itu kepadanya atau mengembalikannya maskawinnya yang mahal itu.
Teman dekat keluarga pengantin wanita mengatakan, gadis itu ketakutan pada malam perkahwinan, dan mengunci diri di bilik selama dua hari berturut-turut sebelum akhirnya melarikan diri ke rumah orang tuanya.
Perkahwinan itu kemudian mencetuskan kecaman dari para aktivis hak asasi manusia dan media sosial di kerajaan tersebut. Di Twitter khususnya, para aktivis mengecam orang tua gadis itu kerana menyerahkan anak gadis mereka ke seorang lelaki yang usianya beberapa dekad lebih dua daripada anak mereka.
Mouhammad Khaled Alnuzha, seorang ahli undang-undang, dalam akaun Twitter-nya, @ mkalnuzha, bertanya, "Apakah kes jenayah perdagangan manusia ini boleh dihukum?". Pengguna twitter lain, @ Sx84, yang menyebut dirinya sebagai salah seorang pakar undang-undang, menyatakan, "Dia (gadis itu) masih dianggap sebagai produk. Seorang ayah menjual putrinya tanpa ampun, yang akan dibeli oleh wang dan status dan kuasa, semua itu demi memenuhi sebuah nafsu. " Samira al-Ghamdi, seorang pakar psikologi di sebuah pusat perlindungan kanak-kanak, via akunnya @ SamiraAlGhamdi, menulis, "Kita memerlukan undang-undang untuk menghukum tindakan-tindakan seperti ini ... cukup sudah gangguan kanak-kanak." Dia menambah, kisah pengantin kanak-kanak itu harusnya berjudul "Seorang Lelaki 90 Tahun 'Membeli' Seorang Gadis" ... atau "Seorang Ayah 'Menjual' Putrinya .."
Anggota Persatuan Kebangsaan Hak Asasi Manusia Saudi (NSHR), Suhaila Zein al-Abedin, mendesak kerajaan untuk campur tangan "secepat mungkin demi menyelamatkan anak itu dari tragedi." Abedin menegaskan, perkahwinan harus didasarkan pada persetujuan bersama, dan hal itu tidak dipenuhi, sebagaimana yang ditunjukkan oleh langkah gadis itu dengan mengunci dirinya di dalam bilik.
Menurutnya, orang tua gadis itu juga harus bertanggungjawab kerana menikahkan putri mereka dengan lelaki yang usianya pantas menjadi datuknya. Abedin mendesak penentuan batas usia minimum 18 tahun untuk berkahwin bagi para gadis. 

Sumber

No comments:

Post a Comment

ShareThis